Jumaat, 5 Jun 2009

MENGAPA BERTERIAK..?

Assalamualaikum semua..


Sungguh, bulan Mei yang lepas aku agak sibuk. Almaklumlah, cuti 'h0neym0on' di rumah boleh dikatakan telah berakhir dek kerana aku telah mndaftarkan diri sebagai peserta Program Persediaan Universiti ataupun turut dikenali sebagai Program Pra-U pada 2 minggu yang lepas. Alhamdulillah, setelah mendapat 2 tawaran yang lebih baik, kini aku telah menarik penyertaan untuk terus melibatkan diri dalam program tersebut. Walaubagaimanapun, kehidupan 2 minggu sebagai peserta PPU aku nikmatinya dengan baik sekali.
Ya Allah, tiba2 rindu kat rakan2 PPU sesi 2009/2010..!
c u d ipt yup..?!

Hmm..kali ni aku nak kongsi sesuatu bersama kalian semua. Rindu sangat2 nak dengar kritikan mahupun komen membina daripada rakan2 sekalian. Semoga apa yang dikongsikan kali ini menberi manfaat pada kita semua, insyaallah..!
berdasarkan tajuk di atas :
Suatu hari sang guru bertanya kepada murid2nya ;
"...mengapa ketika seseorang sedang dalam keadaan marah, dia akan berbicara dengan kuat atau berteriak..?"

Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab ;

"...kerana saat seperti itu dia telah kehilangan kesabaran lalu berteriak.."

Sang guru bertanya kemudiannya ;

"..tapi, bukankah lawan bicaranya justeru berada di sampingnya. Mengapa harus berteriak..? Apakah dia tak dapat berbicara secara halus..?"

Hampir semua murid telah memberikan sejumlah alasan yang dikira benar menurut pertimbangan mereka. Namun, tak satupun jawapan yang memuaskan.

Sang guru lalu berkata ;

"...ketika dua orang sedang berada dalam situasi kemarahan, jarak antara kedua2 hati mereka menjadi amat jauh walau secara fisik mereka begitu dekat. Kerana itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak. Namun anehnya, semakin keras mereka berteriak, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada di anatara keduanya pun menjadi lebih jauh lagi. Oleh yang demikian, mereka terpaksa berteriak lebih keras lagi.."


Sang guru melanjutkan bicaranya lagi ;

"...sebaliknya apa yang akan terjadi ketika dua orang saling menyayangi..? Mereka tak hanya tidak berteriak, namun ketika mereka berbicara suara yang keluar daripada mulut mereka begitu halus dan kecil. Sehalus apapun, keduanya bisa mendengarkannya dengan begitu jelas. Mengapa demikian..?"

Sang guru yang tidak putus2 bertanya tidak lekang memerhatikan gelagat murid2nya. Mereka nampak berfikir amat dalam namun tak satupun berani melontarkan buah fikiran mereka.

"...kerana, hati mereka begitu dekat, hati mereka tak berjarak. Pada akhirnya sepatah katapun tak perlu diucapkan.."

Sang guru menyambung bicaranya lagi ;

"...ketika kalian sedang dilanda kemarahan, janganlah hatimu menciptakan jarak. Lebih lagi hendaknya kalian tidak mengucapkan kata yang mendatangkan jarak antara kalian. Mungkin di saat seperti itu, tak mengucapkan kata2 mungkin merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu kalian semua..".

Sang guru akhirnya menokhtahkan bicaranya dengan sebuah nasihat yang sangat berguna kepada semua muridnya. Kemudian, mereka berbalas senyuman.





Hmm..kini aku mengerti akan persoalan mengapa sepasang kekasih yang sarat dilamun cinta bergayut menerusi telefon dengan menggunakan suara yang halus dan perlahan mampu didengari antara sesama mereka..
hik3..




1 ulasan:

Awanama berkata...

huk3...
rasi0nal jgk pe yg k0 p0stkn ni..
ptut r smkn ak jerit kat balak ak..ak rse mkin nk mrh.
sush nk puaskn kmrhn..!

k0 cne..?
dh bek ngn kwn 'ksygn' k0 2..?
ak rse..mkin k0rg mrh2..eg02..mkin jauh jrk ntra hati k0rg..
hik3
tap an..lau dy 2 dh x amik tau psl k0 ag, bek k0 abaikn je..
dsr kcg lpekn kulit..!
dh r 2 asy...

-yna-